welcome to CantStopSmilling Blog

Always be grateful of what Allah SWT have blessed us with throughout our lives...
Appreciate those who hates you, as without them, we could not become stronger in life..
Treasure those who loves you, as their love can always cherishes you when you're sad...

Saturday, February 27, 2010

~~~~~TIDUR~~~~~~`


-uargh......
-ish.....tutup mulut lah menguap...teruk...
-hum?....hmmmmm......
-ha tengok!merengkok balik! bangun!!!!cepatlah kak, eish, mazni nak ke dapur dululah......
-.......
-akak!!
-ye ye...da bangun da...uargh.....hmmmmm......

Maznah  lantas bangun untuk bersama menunaikan solat subuh berjemaah bersama ayah mereka di ruang tamu. seusai mandi, kelihatan adiknya sedang mengemas katilnya.

-hehe....syukran2...
-ha yelah... cepatlah akak...
-ye ye.. nak siap dah ni...

mazni memuncungkan bibirnya, maznah cuma tersenyum memandang adiknya. setelah menunaikan solat subuh berjemaah, maznah bersiap untuk ke sekolah pada pagi itu. kelihatan mazni termenung di jendela, maznah tersenyum sendirian.

-ha...melangut!
-eh ape plak... suke kacau orang lah akak ni...
-ha moncong2! panjangkan lagi moncong comel tu, nanti akak buat reben eh...
-eish akak!!

maznah ketawa berdekah-dekah setelah berjaya menyakat adiknya.sedang masing-masing menyusun buku ke dalam beg, ayah mereka memanggil mereka, supaya segera turun untuk bersarapan. lantas, masing-masing berlari anak mendapatkan ayah mereka di ruang dapur.


-yay!!nasi goreng!!!
-ha, duduk makan, nanti ayah hantar pergi sekolah.
-okkeh!

mazni masih termenung, maznah dapat merasakan perubahan yang berlaku pada adiknya, namun, adiknya masih belum mahu bercerita... tak sempat lagi nak tanya ni, balik nantilah. seusai bersarapan, mazni terlebih dahulu meninggalkan meja dan menggalas beg sekolahnya yang agak berat ke ruang tamu.

-kenapa adik kamu nah?
-tahlah ayah.nah tak tau, dari tadi dia macam tu. kerja sekolah tak sempat siap kot... nanti nah tanye.
-hmmm...tak pelah.

pak cik loqman segera berlalu untuk mengambil kunci kereta setelah anak-anaknya selesai bersiap untuk ke sekolah.sepanjang perjalanan, mazni diam, tidak seperti selalu, dia gemar bercerita, dan suka menyakat kakaknya, namun pagi itu lain benar perangai anaknya. 

-cikgu, nanti perkhemahan puteri islam kat mana?
-kat air terjun jeram linang InsyaAllah... kamu dah bagitau ayah kamu?
-hurm... hehe... belom.
-nanti cikgu akan edarkan surat kebenaran ibubapa, kamu bagi kat penjaga kamu ye.
-InsyaAllah cikgu. 
-saya tak nak ikut..

semua mata tertumpu kepada mazni. dia tertunduk ke lantai.maznah memandang adiknya tanpa berkedip.

-nini...kenapa?
-tahlah. selamat ke tempat tu?
-nini...
-baiklah, cikgu rasa macam ni, hari ni, kamu balik berbincang..(bla bla bla)

maznah mendekati mazni yang agak terkebelakang daripada ahli-ahli puteri islam yang lain. 

-nini, kenapa?
-tak nak lah kak.
-hari tu ni pujuk akak join, kenapa tak nak pulak ni?

maznah membetulkan hijab adiknya yang agak senget dek deruan angin di  padang, hairan hatinya melihat adiknya saat ini, dan dia dirundung sebak. 

-tak pe, kalau adik tak nak ikut, kite same2 tak ikut eh?
-hmmm..

mazni memandang kakaknya dengan sebuah senyuman yang amat manis. maznah membalas senyuman comel itu lantas mereka berpimpin tangan menuju ke tempat letak basikal, untuk pulang ke rumah setelah tamat aktiviti kokurikulum mereka pada petang itu.

-kak...
-ye?
-nini sayang akak...
-akak pon sayang nini.

angin sepoi petang itu mendinginkan mereka sepanjang perjalanan pulang.setiba di kawasan perumahan mereka, sebuah lori sampah dengan tidak semena membelok ke arah mereka, dan maznah tercengang melihat apa yang berlaku di depan matanya, lori tersebut terbabas menghampirinya, Subhanallah!!!!! terngiang jeritan mazni yang sayup di belakangnya, saat dirinya dirasakan jatuh menyembah bumi, maznah sebak, kesakitan menjalar di tubuhnya...mungkin inilah saat terakhirnya di dunia ini, tidak sempat melihat wajah ayah tercinta sebelum mata terpejam, tidak sempat memeluk adiknya buat kali yang terakhir, terasa sayu hatinya, air mata mula mengalir......

-Subhanallah,akak!!!bawak mengucap!!!
-nini...
-dahla tu akak...bangun....kenapa akak ni.
-akak minta maaf nini, nanti kirim salam kat ayah..bagitahu akak sayang ayah...
-MasyaAllah,akak...jangan lah merepek macam ni...pelik lah akak ni...kak...bangunlah kak...
-nini....

maznah cuba membuka mata, kelihatan mazni duduk mencangkug memandangnya dengan wajah risau yang teramat...kemudian, datang ayahnya, dengan Yassin di tangan, berkain pelikat, berbaju melayu serta berketayap,

-Ya Allah...maznah, ape jadi lah ngan budak ni. dah... bangun. cepatlah, nanti lambat nak berbuka sama2, ni kenapa tidur dengan tak mandi lagi ni?cepat pergi mandi. mak kamu tengah siapkan makanan berbuka tu, cepat sikit. mazni, kamu pergi tolong mak kamu dulu.
- baik ayah... akak... bangun cepatlah, dahlah tak mandi lagi...busuk......

maznah terkebil-kebil sendirian, dipandang nya kiri dan kanannya, otaknya ligat berpusing mentafsir suasana. mazni lantas membantu maznah berdiri, tangannya menggosok kepala kakaknya,

-haish akak ni, tulah, balik sukan tak mandi dulu, dah tu tidur lagi lepas Asar, dah nak dekat Maghrib plak tu, kan da jatuh kerusi ni. sakit tak?

 maznah terkedu....HA????????

Thursday, February 25, 2010

Bersabar Menghadapi Ujian...








Betapa indah nilai kesabaran yang ada pada diri kita semua, betapa berharga sifat sabar itu, terutama di saat kita diuji dengan sesuatu, hingga terkadang, air mata kesedihan atau kesakitan menahan amarah mengalir tanpa dapat dikawal...


setiap dari apa yang kita diuji, adalah suatu yang telah Allah SWT takdirkan, mungkin untuk menghapuskan dosa-dosa yang kita lakukan dulu, mungkin juga untuk meningkatkan tahap kesabaran kita untuk menghadapi ujian yang mungkin lebih hebat pada masa yang akan datang.

Untuk menjadi insan yang mampu bersabar dalam menempuh ujian di dunia ini, ambillah iktibar dari kisah Para Nabi, kisah hidup srikandi-srikandi Islam;Rabiatul Adawiah,Asiah,Halimatus Saadiah, serta sejarah hidup Rasulullah SAW yang sedari kecil terpaksa menghadapi ujian-ujian Allah SWT dengan penuh kesabaran, serta rasa percaya pada Allah SWT.




sebagai manusia biasa, kita tidak lepas dari perasaan sedih saat menerima ujian, yang mungkin kita rasakan, terlalu berat dan tak mampu untuk kita memikulnya. dan ingatlah,

2:155. Sungguh, Kami akan menguji kamu dengan sesuatu daripada ketakutan, dan kelaparan, dan kekurangan harta, dan jiwa, dan buah-buahan; dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,

yang penting, kita tidak hilang rasa percaya akan janji Allah SWT, kerana setiap daripada kita semua akan dipertanggungjawabkan ke atas setiap apa yang kita lakukan, tidak ada yang akan boleh menolong kita pada hari pembalasan kelak, melainkan amal yang kita lakukan;

Sesiapa yang mengerjakan kejahatan nescaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu dan dia tidak mendapat perlindungan dan tidak (pula) penolong baginya selain daripada Allah. Sesiapa yang mengerjakan amal baik, sama ada lelaki mahu pun wanita, sedangkan dia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.” – (An-Nisa’ ayat 123 dan 124)


Sedih melihat semakin ramai yang berbangga dengan apa yang mereka lakukan walhal terang-terangan mereka tahu, perlakuan mereka salah....salah? dari segi duniawi?...bukan.... hidup di dunia ini cuma sementara, tempat mengumpul bekalan untuk ke akhirat, yang kekal abadi, HARAM hukumnya pergaulan bebas antara golongan ajnabi...ajnabi? apa tu?


Ajnabi adalah golongan yang boleh dikahwini, dan syariat telah menetapkan batas pergaulan supaya dapat menghindarkan diri daripada fitnah mahupun pandangan buruk orang lain. rasa sayang dan rindu itu haruslah kita luah serta curah hanya pada yang selayaknya, iaitu Allah SWT, yang telah menjadikan kita sebagai manusia, di dalam nikmat Islam.. jauhilah diri daripada terjebak dengan perkara lagha, perkara yang boleh membawa kepada zina. Nauzubillahhiminzalik..... semoga kita akan terhindar dari semua perkara yang dimurkaiNya,Amin, sentiasalah berdoa agar kita akan terhindar dari semua perkara lagha.


pentingnya menjaga maruah diri, adalah untuk kesejahteraan diri, masyarakat, serta maruah Ummat Islam. dan sebagai saudara, kita perlu untuk saling ingat mengingati. Terima kasih Ya Allah, kerana sehingga saat ini, aku masih diberi peluang untuk membaiki diri sendiri, dan masih ada yang mahu membantuku untuk menjadi hambaMu yang sentiasa berjuang untuk berada di jalan redhaMu Ya Rabb.. Alhamdulillah...





Saturday, February 20, 2010

senyum itu sedekah...

Salam,

Buat semua, setulus hati, senyuman merupakan satu nikmat yang dikurniakan kepada kita, oleh Allah SWT, syukur, hingga kini, kita masih lagi mampu tersenyum.. senyum...satu dua tiga, click! kan manis senyuman yang Allah SWT kurniakan, Alhamdulillah...

Indah hidup jika niat kita dalam semua apa yang kita lakukan ini diikhlaskan niat kerana Allah SWT kan? 'dari mana datangnya cinta, dari mata turun ke hati', haa...jaga2,bahaya ni... memang kena senyum, tapi, kita harus ingat, selagi kita bergelar hamba Allah SWT,kasihilah sesama makhluk, asalkan, jangan pula kita menghampiri zina ye...InsyaAllah, apa guna kawan?hmmm...untuk saling mengingati antara satu sama lain kan?

sebagai manusia kita tak lepas dari buat silap, maka, kita kena saling tegur-menegur...aa... tapi jangan lupa, secara berhemah. contohilah peribadi Rasulullah SAW yang sentiasa berdakwah dengan cara berhemah, bukan cara tengking menengking, kerana ia hanya akan membawa kepada perkara yang tidak elok..kan?