welcome to CantStopSmilling Blog

Always be grateful of what Allah SWT have blessed us with throughout our lives...
Appreciate those who hates you, as without them, we could not become stronger in life..
Treasure those who loves you, as their love can always cherishes you when you're sad...

Thursday, February 25, 2010

Bersabar Menghadapi Ujian...








Betapa indah nilai kesabaran yang ada pada diri kita semua, betapa berharga sifat sabar itu, terutama di saat kita diuji dengan sesuatu, hingga terkadang, air mata kesedihan atau kesakitan menahan amarah mengalir tanpa dapat dikawal...


setiap dari apa yang kita diuji, adalah suatu yang telah Allah SWT takdirkan, mungkin untuk menghapuskan dosa-dosa yang kita lakukan dulu, mungkin juga untuk meningkatkan tahap kesabaran kita untuk menghadapi ujian yang mungkin lebih hebat pada masa yang akan datang.

Untuk menjadi insan yang mampu bersabar dalam menempuh ujian di dunia ini, ambillah iktibar dari kisah Para Nabi, kisah hidup srikandi-srikandi Islam;Rabiatul Adawiah,Asiah,Halimatus Saadiah, serta sejarah hidup Rasulullah SAW yang sedari kecil terpaksa menghadapi ujian-ujian Allah SWT dengan penuh kesabaran, serta rasa percaya pada Allah SWT.




sebagai manusia biasa, kita tidak lepas dari perasaan sedih saat menerima ujian, yang mungkin kita rasakan, terlalu berat dan tak mampu untuk kita memikulnya. dan ingatlah,

2:155. Sungguh, Kami akan menguji kamu dengan sesuatu daripada ketakutan, dan kelaparan, dan kekurangan harta, dan jiwa, dan buah-buahan; dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,

yang penting, kita tidak hilang rasa percaya akan janji Allah SWT, kerana setiap daripada kita semua akan dipertanggungjawabkan ke atas setiap apa yang kita lakukan, tidak ada yang akan boleh menolong kita pada hari pembalasan kelak, melainkan amal yang kita lakukan;

Sesiapa yang mengerjakan kejahatan nescaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu dan dia tidak mendapat perlindungan dan tidak (pula) penolong baginya selain daripada Allah. Sesiapa yang mengerjakan amal baik, sama ada lelaki mahu pun wanita, sedangkan dia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.” – (An-Nisa’ ayat 123 dan 124)


Sedih melihat semakin ramai yang berbangga dengan apa yang mereka lakukan walhal terang-terangan mereka tahu, perlakuan mereka salah....salah? dari segi duniawi?...bukan.... hidup di dunia ini cuma sementara, tempat mengumpul bekalan untuk ke akhirat, yang kekal abadi, HARAM hukumnya pergaulan bebas antara golongan ajnabi...ajnabi? apa tu?


Ajnabi adalah golongan yang boleh dikahwini, dan syariat telah menetapkan batas pergaulan supaya dapat menghindarkan diri daripada fitnah mahupun pandangan buruk orang lain. rasa sayang dan rindu itu haruslah kita luah serta curah hanya pada yang selayaknya, iaitu Allah SWT, yang telah menjadikan kita sebagai manusia, di dalam nikmat Islam.. jauhilah diri daripada terjebak dengan perkara lagha, perkara yang boleh membawa kepada zina. Nauzubillahhiminzalik..... semoga kita akan terhindar dari semua perkara yang dimurkaiNya,Amin, sentiasalah berdoa agar kita akan terhindar dari semua perkara lagha.


pentingnya menjaga maruah diri, adalah untuk kesejahteraan diri, masyarakat, serta maruah Ummat Islam. dan sebagai saudara, kita perlu untuk saling ingat mengingati. Terima kasih Ya Allah, kerana sehingga saat ini, aku masih diberi peluang untuk membaiki diri sendiri, dan masih ada yang mahu membantuku untuk menjadi hambaMu yang sentiasa berjuang untuk berada di jalan redhaMu Ya Rabb.. Alhamdulillah...





2 comments:

  1. salam...

    subhanallah dik...

    semoga diberi kekuatan untuk meneruskan perjuangan...

    ingatlah dua perkara...lupakan dua perkara...

    ingat...dosa kita pada orang lain dan kebaikan orang lain kepada kita..

    lupakan...dosa orang lain kepada kita dan kebaikan kita kepada orang lain...

    insyaAllah...

    jazakillah (^^,)

    ReplyDelete
  2. wsalam..

    InsyaAllah.. :)
    terima kasih atas nasihat yang diberikan..

    :D

    ReplyDelete