welcome to CantStopSmilling Blog

Always be grateful of what Allah SWT have blessed us with throughout our lives...
Appreciate those who hates you, as without them, we could not become stronger in life..
Treasure those who loves you, as their love can always cherishes you when you're sad...

Sunday, March 14, 2010

Pertama atau yang kedua


SALAM UKHWAH,SALAM PERJUANGAN....

-intan!!nah...hadiah teddy bear ku berikan padamu kerana ku tahu, teddy ini layaknya hanya     untukmu...
-apa....owh...aku terharu duhai mutiara...tapi....

terdiam saat ditawarkan sesuatu yang telah kudambakan sekian lamanya, setelah banyak yang aku lalui untuk melayakkan diri sebagai seorang pemimpin yang baik, bertanggungjawab, tahu mengendalikan masa, serta mahir dalam setiapperincian tugasanku... namun, walau dalam pedih dan pilu, ku melepaskan genggaman tanganku dari terus menarik apa yang kuidamkan itu ke pelukan....


-intan,ku tahu hanya kamu yang sepantasnya mendapat teddy ini..
-...ya..aku tahu itu andaian mu semata... jauh didasar hatiku, sukar untukku melafazkan kata-kata ini mutiara...

mungkin, akan ada yang menudiNg jari, mengatakan aku ini mementingkan diri, sombong, atau apa sahaja, teruskanlah, tidakku mampu mengenali serta memahami diri sebenar-benar dirimu duhai sahabat sahabat yang berada di sekelilingku, betapa saat ini, andai kau masih tidak berpuas hati akan apa yang aku putuskan di saat ini, aku hanya akan tersenyum, dan berkata, InsyaAllah, kau akan mengerti apabila tiba saatnya nanti, mungkin kau akan berada dalam situasiku, namun, ku harap agar ia tidak berlaku, kerana ku tahu akan keperitan menerima tuduhan serta pandangan serong masyarakat sekeliling..



aku terlalu menghormati dirimu pada suatu saat dahulu, namun, semakin hari semakin  aku keliru akan identiti dirimu yang sebenar, siapa dirimu, apa pegangan hidupmu, apa matlamatmu, serta, yang paling utama, apa tujuan mu... mencari sahabat sebenar-benar sahabat, atau sekadar mempergunakan apa yang telah dikurniakan Tuhan padamu untuk menarik hati ramai orang demi kepentingan diri? sungguh, aku ini tidak mengerti, dari aku terus membuat andaian tersendiri, kiranya lebih baik aku menjauhkan sejauh-jauhnya air kopi daripada air mineral, kerana aku bukan insan sempurna, bukan banyak pun ilmuku tentang hidupku ini, aku masih lagi belajar untuk hidup di dunia ini.... 




hmm...mungkin masih kabur di sebalik bayangan kekeliruan seawal pembacaan, kerana tidak berterus terang, dan akibatnya , ramai pula yang bersangka buruk... jika, apa yang mungkin terlintas di benak kalian artikel ini mengenai percintaan, atau kisah sang kekasih beroleh hadiah daripada pujaan hatinya, maka, pendapat itu sudah salah...dan aku percaya kalian tidak terfikir akan andaian sebegitu bukan? kerana hati2 kalian ini jujur, dan tulus dalam menghargai keikhlasan sesama saudara.. Amin...


kisah pertanggungjawaban insan, bagiku, sejak di bangku sekolah, perkara ini jelas menjadi sebahagian daripada hidupku, dalam persatuan, dalam kelab, dalam pelajaran, dalam pertandingan, dan yang paling penting, dalam menggalas gelaran selaku anak yang diimpikan agar menjadi yang Soleh solehah pabila dewasa kelak...Amin...Amin Ya Rabbal Alamin...


ku cintakan keamanan. ku cintakan kedamaian, ku juga cintakan keikhlasan, mengapa sukar buat mu untuk berlaku jujur, mengapa sukar melafaz kata-kata kebenaran?cuma adu dan domba sahaja yang kau ertikan. saat kau di depanku, kau tersenyum, kau tertawa, kau bercerita, kau mendengar kesedihanku, kau menolong menenangkan kesedihanku, tapi, bila kau di belakang ku...


-apa, si dia itu ya...apa kau tidak tahu dia itu punya masalah saja, masalahnya, banyak sekali, mahu aku ceritakan?..ya...mari-mari dengar cerita keburukan dia,...bukan...aku bukan apa...sebenarnya aku kasihan pada kamu kerana bersahabat dengan si dia yang berperangai seperti itu...hanya aku yang tahu tentangnya....(dalam nada pelakon zaman 80-an)

hmmm... saat teman yang lain menceritakan ketidakbenaran yang kau tokok tambahkan, aku tersenyum, tidak mengapa, aku sangat berterima kasih kerana meluahkan pandanganmu tentangku sebegitu rupa, betapa hancur hati ini, namun, biarlah...ku berharap,, kau akan sedar...

saat aku beroleh teman yang ku sangka berjiwa besar, aku gembira, kau menceritakan kelebihanmu dalam melaksanakan semua tanggungjawabmu, dan terus menceritakan tentang kelebihanmu, namun, pabila kita berganding bahu menjalankan amanah yang diberikan bersama, ternyata, kau banyak aneka, banyak cerita, dan akhirnya, aku mengangguk sendirian kerana kini aku mengerti, kau... GAH BICARA DARI MELAKSANA... Subhanallah, malah, kelemahanku, kau gunakan untuk mengutukku di hadapan insan lain di saat aku tiada di sana...apa salahku padamu teman?tidak mengapa, ini sekadar ujian untukku, di masa-masa kan datang, aku tidak akan lagi mengulangi khilafku ini...InsyaAllah...

teddy yang ku ceritakan seawal cerita ini, umpama sebuah tanggungjawab yang indah dipandang, yang menjadi idaman ramai orang, dan, sebetulnya, adakah kau akan mengambil teddy itu hanya untuk bersuka-suka, tidakkah kau menghayati erti amanah akan tanggungjawamu? erti melaksana serta merencana? kronologi yang dapat ku lihat...

  • pertama:kau terima saja teddy itu, kau bawa kesana ke mari dengan bangga, kau menunjuk kelebihanmu kerana dipilih untuk menerima teddy itu, dan, setelah kau sedar, teddy itu perlu dibasuh, dikeringkan, di wangikan, dijaga agar tidak kusam , kau akan merungut, ahhh...aku sudah cukup berpuas hati berbangga-bangga dengannya sahaja, masih ramai yang boleh ku minta membersihkan kotoran, mengeringkan, mewangikan.... merekalah yang akan membuatnya, mengapa aku... jika tiada..aaaahhhh...akan ku biar teddy itu berkulat sepanjang penjagaanku..biarlah, kalau ada yang marah..akan ku katakan...ini bukan salahku, mereka-mereka itu yang tidak mahu membantuku menjaga teddy ini...aku sepenat daya menjaganya... malangnya...ia berkulat dan buruk juga...memang dasar mereka-mereka yang tidak boleh diharap....
  • kedua:kau terima teddy itu dengan penuh keinsafan, semangat yang berkobar untuk menjaga, membersihkan, serta mewangikan teddy itu sentiasa, dan kau berasa takut jika kau tidak amanah pada apa yang dipertanggungjawabkan padamu, lantas kau akan berusaha menjaganya, walau tanpa sokongan mereka-mereka, kau akan cuba berusaha walau kau kepenatan...kau akan pastikan bahawa, suatu hari nanti, kau tidak akan cacat kerana menjaga teddy itu, malah, kau berjaya, dan teddy itu nantilah yang kau juga akan banggakan di saat kau bergelar graduan berjaya, bersama kejayaanmu menjaga serta usahamu mempastikan teddy yang di amanahkan padamu tidak kusam serta buruk pada pandangan orang lain...teddy serta ijazahmu itulah yang akan ke PENTAS GRADUASIMU!!!

fikir-fikirkanlah...kerana fikir itu pelita hati...lantas, mana yang kau mahu..PERTAMA.... ATAU YANG KEDUA????

Thursday, March 11, 2010





saat kau luahkan rasa hati hanya padaNya...
air mata jernih mengalir membasahi pipi....
betapa hanya Kau yang mengerti rasa hati ini...
betapa sukar untuk meneruskan segala-galanya...
namun...
hanya Kau yang tahu apa yang terbaik untuk setiap hambaMu....

saatku menerima ujianMu...
saatku rasakan semua ini sudah tiada penghujungnya...
saat aku kesunyian...
saat ku ketakutan....
saat ku kelaparan...
saat ku sakit menahan sengsara...
betapa mudah aku terhanyut di arus derita...
lantas aku terlupa...
betapa Kau sentiasa disisiku...
memerhatikanku...
menjagaku...
mengasihiku..
menanti saatnya aku mengadukan segalanya padaMU...
betapa hanya Kau yang tahu apa yang tersirat di hati ini...
walau apa yang ku zahirkan untuk melindungi derita di hati...
segalanya tetap Kauketahui...


terkadang ku menangis kesedihan...
saat apa yang kuhajati tidak menjadi nyata...
walau telah ku usahakan utuk mendapatkannya...
kerana saat itu aku terlupa Ya Rabb...
betapa hanya Kau yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untukku...
hanya Kau yang mengerti...




andainya aku tersasar dari jalanMu Ya Rabb...
bimbinglah daku....
kurniakanlah petunjuk dan hidayah MU...
agar saat ku dalam kesukaran mahupun dalam kesenangan....
aku sentiasa menjadi hambaMu yang bersyukur...
hamba yang sentiasa berusaha menjadi Muslim sejati...


pejamkan mata...
betapa indah dunia ini...
damai...
betapa nikmat yang Kau kurniakan kepada ku terlalu berharga...
aku masih mampu mendengar kicauan burung beterbangan....
masih mampu merasai deru angin yang berhembus di pipiku...
masih mampu merasai kedinginan air yang menyentuh kulitku...
masih mampu bertutur menutur kata bicara....
masih mampu merasai nikmat kasih sayangMu....
syukran Ya Rabb...
Alhamdulillah...Alhamdulillah....Alhamdulillah....