welcome to CantStopSmilling Blog

Always be grateful of what Allah SWT have blessed us with throughout our lives...
Appreciate those who hates you, as without them, we could not become stronger in life..
Treasure those who loves you, as their love can always cherishes you when you're sad...

Thursday, October 28, 2010

Tiba-tiba...

malam dah larut, mataku berpinar-pinar nak menelaah lagi..maklumlah, esok ada exam.. huh...Subhanallah,penat jugak...sedang aku asyik menarikan jari jemari di landasan keyboard tersayang, tiba2 aku terfikir, bila???


-bila apa? 


-bila lah aku nak hantar mak ayah aku g haji, umrah??mampukah??


-bila lah aku boleh beli apa2 yang aku nak dalam hidup??


hurm... teringin jugak, dan bila aku tengok mak ngan ayah bahagia dari aku kecik sampai dah dapat cucu sekarang, aku terpikir lagi...bila...


-bila lah aku nak jumpa calon suri dalam hidupku...


-bila lagi..


-bila apa? bila lah aku nak dapat anak?


-bila apa?bila lah aku dapat nak jadi imam  sembahyang berjemaah bersama anak-anak ku dan isteriku?


-bila lah aku nak merasa ajar anak-anak aku mengaji, bertadarus dengan isteriku, bertadarus dengan ayah dan mentuaku?


-bila lah aku nak merasa betulkan kopiah dan baju anak-anak aku...


-bila lah aku nak merasa mendidik anak-anak macam mak ngan ayah didik aku sampai aku jadi manusia macam yang hari ini??


-bila lah aku nak tengok anak-anakku berjaya dalam hidup...


-meng akad nikahkan anakku...


-bila lah aku nak timang cucuku...


-bila lah aku  nak tengok anak  cucuku balik kampung nak jenguk aku ngan isteriku...


-bilalah aku nak jaga isteriku saat dia sakit? jaga anak-anak sakit??


-bila lah...


"hoih man! tak nak tidur lagi?"


melihat aku kaget dan terkejut, manan tersengih, dia menepuk-nepuk bahuku, 


"berangan nampak kau nih... dah2 pergi tidur.."


aku tersenyum, Ya Allah, huh, jauh aku berangan, sampai terbayang aku dah tua, bongkok, uzur... MasyaAllah, aku membetulkan duduk, menyambung apa yang patut, sesekali aku menoleh, manan sedang mengadah tangan, berdoa sebelum tidur... kebiasaan manan, tidur, dan Alhamdulillah, dia akan bangun berQiamullai, dan aku akan diajak bersama.. manan, sahabat yang banyak mendidikku untuk lebih mencintaiMU... Alhamdulillah... dan kini manan sudah terlelap. aku tersenyum, manan manan....


seusai agendaku, aku menuju ke tandas, dan berwudhu', sekurang-kurang nya, andai Malaikat Izrail datang menjemputku, InsyaAllah aku dalam keadaan berwudhu'... (InsyaAllah...itu pun kalau wudhu'  ku tahan). sekembali aku ke bilik, manan sedang mengurut dada... 


"aduh....Ya Allah... aduh...."


"manan!!!Subhanallah..."


aku kaget merapati manan, ku urut- urut belakangnya,  terus aku menyelongkar laci meja manan, mencapai ubat hospital dan minyak angin.. aku terus mengurut belakang manan dengan minyak angin ketika manan menelan 2 biji pil yang aku tak pasti akan namanya... muka manan berkerut-kerut menahan sakit, Ya Allah... aku sangat kasihan akan manan, tapi aku hanya mampu memandang, menolong setermampuku... kira-kira 20 minit lamanya, barulah manan nampak lega sedikit. manan berbaring dan tersenyum padaku. 


"terima kasih sahabat... syukran jazilan... Alhamdulillah, lega sedikit... "


"Alhamdulillah...kau tidur lah. rehat.. kalau ada apa2 nanti kau kejutkan aku ye."


"InsyaAllah..."


aku berbaring di katilku, menghadap manan. dalam keuzuran itu, manan masih mengadah tangan berdoa, sebelum perlahan-lahan memejamkan mata.. air mata lelaki ku menitis. manan, sahabat baik semenjak aku mula menjejak kai ke universiti ini, merupakan seorang yang jauh teramat baik berbanding diri ini, walau tanpa ibu dan ayah, manan tetap tabah, tetap kuat menghadapi dugaan,  sangat tegas, dan lantang bersuara tentang Agama...  sangat baik peribadi manan pada mataku... aku terdorong untuk menjadi sepertimu sahabat, masih bertahan dengan penyakit yang tidak pernah diceritakan padaku meski berkali-kali ku bertanyakan tentang itu.. 


aku menukar posisi, lampu meja memang sengaja aku biar terbuka, semenjak kejadian pada semester satu tahun pertama dulu, di saat aku sedang terlena, aku terdengar suara mengerang kesakitan, aku mula membayangkan cerita-cerita hantu yang pernah aku tonton bersama abang-abangku di rumah... aku mula menggigil saat suara itu makin jelas kedengaran, dan aku terdiam saat aku mendengar manan memanggil namaku..  dengan bilik yang ku biar berselerak sebelum tidur dek menyiapkan model bangunan untuk pembentangan keesokannya, aku hilang arah dalam kegelapan malam, dan aku terpijak model bangunanku dalam aku teraba mencari suis lampu...  model itu hancur dek berat badanku ini yang seperti gergasi menghempap  bangunan dalam cerita ultraman yang pernah ku tonton dulu.. dan malam itu manan di bawa ke hospital oleh felo, aku menemani manan sepanjang malam, esoknya, aku tidak ke kuliah untuk pembentangan... nasib ku agak baik kerana prof memahami kisahku, dan aku diberi tempoh untuk pembentangan... bermula saat dan detik itu, aku tidak menutup lampu meja sebelum tidur...


hah... Subhanallah... apa yang aku angankan sebentar tadi kembali menjelma, hmmm... MasyaAllah, jauh betul anganku, tapi, soalnya, sempatkah aku untuk merasai saat dan detik itu, ajalku entah bila kan tiba... maut bakal datang menjemput.... MasyaAllah... ampuni hambaMu yang hina ini... Subhanallah.... dan aku mengadah tangan berdoa sebelum tidurku...

Monday, October 25, 2010

sekadar renungan bersama...


huh..kami couple islamic.. owh, bunyinya macam bagus, macam cara halal...kan??tapi kalau dah namenye couple...tetap haram. hubungan seperti yang digembar gemburkan, cth: couple islamic, tapi kalau dah bercouple tu tetap tak boleh.. nak kasih sayang? 

sebut kes pertama:mak ayah saya sibuk, tak pedulikan saya, 
sebut kes kedua:mereka merestui... 
sebut kes ketiga:alah..bukan nye pegang tangan, tak buat pape pon..
sebut kes keempat:kami tak berzina, kami cume naik motor je same2(Ya Allah..boleh naik lagi sorang kat belakang tu ha) tu, kes buang anak lah ape lah. kire kami ok lah..
sebut kes seterusnya:eh!!nak tegur orang. awak tu baiik lah sangat!!

semua sebutan kes di atas, tak ada satu pun yang valid nak halalkan awak bercouple.niat tak menghalalkan cara. nak buat cara nak. 
yang lelaki, kalau dah sampai masa, udoh2 le duk mengusik anak dara orang memanjang, usik sana usik sini, pilih yang betul2 berkenan, dah tu?tak reti2 nak masuk meminang?
yang perempuan, udoh2 le duk main2 je dalam hidup.. main2??? jeng jeng jeng..batu seremban?batu selangor?bukan...sudah2 lah..jangan duk couple sana sini. yang tu nak, owh kesian, saya sanggup... yang tu pulak?? emmm, kesian jugak..yang lain plak..hua...saya kesian semua orang nak kat saya... saya sanggup semua lah...jangan buat macam tu. balik, cakap kat mak, ayah suruh carikan pasangan, biar yang halal betul2 halal lah...

hurm.. kes bertunang pulak, haisyh, bertunang, ye betul, tapi belum tentu jadi...kalau bukan jodoh, esoknye majlis menikah pon boleh cancel last minute, jgn lah duk senang2 nk buat macam dah berkahwin, naik motor same2, jumpe, telefon malam2 buta...sampi rumate kat sebelah mendidih telinga.. awaaaaaaaakkkk.....sampai ke subuh pon tak habis... jangan.....

nak pilih jodoh, buat cara betul, pilih yang layak untuk dijadikan calon orang rumah...bukan babu di rumah plak..yang penting, ingatlah... hidup di dunia ni tak lama,sampai masa yang ditentukanNya, matilah kita. dikafankan,disolatkan, dan, dikuburkan... mati tak menunggu untuk kita bertaubat... ajal tak memberi amaran... kalau tengah asyik2 duk dating kat Taman Tasik Cempaka tetibe mati...

-owh, kesiannya aweks die, nangis2 kat situ pak we die mati...

tup2, minggu depan dah berpengganti, kita yang mati neh?? matilah kita sorang2, dalam kubur sorang2... belum dikira amal.. macam mana ngan mak ayah kita mase kite hidup, kita layan mak ayah macam mana?? kita layan adik beradaik macam mana??? saudara seIslam kita?? 



sebelum penyesalan tak berkesudahan itu tiba, baik kita hindarinya.. ni bila dah mabuk kepayang, sampai gila bayang, ngan mak ayah nk lawan, yang betul die sorang, ngan adik beradik?? hurm... tak layan... yang penting..kini aku dah tak kesepian....

saling ingat mengingatlah antara kita, jangan sampai kerana perbuatan kita, ada yang terluka, terutamanya kerabat keluarga, luka fizikal boleh sembuh, luka hati??berparut... walau dah maafkan, masih berparut... 

Sunday, October 17, 2010

lama ku nantikan...

sunyi, memang kalau time2 macam ni sunyi lah... hmmm, aku mengerling jam tangan guess cap down town ku, pukul 3 pagi. huh, seram.. enjin motor ku hidupkan, ish.. kenapa tak nak hidup plak nih.. please3.. jangan buat hal time nih, setelah hampir 11 minit, ahhh, hidup jugak kau ni. sambil tersenyum, aku membaca doa menaiki kenderaan, dan perjalanan pulang ke kolej ku bermula. sememangnya fakulti ku kedua paling jauh, dan, aku tak kisah. hmmm, shortcut, dan aku terus membelok ke kiri, shortcut, ya, tapi, meredah jalan hutan yang agak2 ada tar dah.

sedang dalam perjalanan, tetibe aku teringat lagu yang aku gemari. dan aku menyanyikan lagu tersebut untuk menemani kesunyian perjalanan, di samping enjin motorku yang turut bernyanyi girang. tup2, ada kabus tebal kat depan. hmmm, sejuk tetiba, sampai menusuk tulang, ok, redah je lah. tak de masalah kan? dan aku meredah kabus tebal, serasa, aku mendekati dinding simen bercat putih, sangat tebal, adui...

tetibe, terasa nak menoleh cermin sisi, dan aku menoleh ke kanan, hah?! sape tu?
dari apa yang dapat ku tafsirkan malam itu, aku nampak macam seseorang, duduk di seat belakangku. aku tengok lagi, betul2, memang ade, huh, ape hal lak weh, naik tak mintak... ape lagi, aku pecutlah sehabis boleh, dan aku terlupa, kawasan itu berbukit.

motorku laju, berlari kencang, deru angin terngiang di telinga, dan budak itu masih di belakangku. pandanganku tidak lagi pada cermin sisi, tapi pada jalan di depanku, YA ALLAH!!!! motorku menyenget, macam nak merempit, turun bukit laju, dan membelok, jantungku berdebar kencang, brek tak berapa nak makan sebab laju,  Subhanallah, selamatkan aku....
akhirnya motor ku berhenti, Alhamdulillah, selamat, dengan debaran yang masih tersisa, aku menoleh lagi. dah,seseorang tu dah tak de, jalan lah, dan aku meneruskan perjalanan hinggalah aku kembali ke jalan utama dan pulang. 

setiba di kolej, aku memeriksa tayar, ok, enjin, ok, brek, ok, Alhamdulillah.... aku menoleh sekeliling, sunyi, tiada suatu apa pun yang kelihatan. langkahku menuju ke bilikku, jantungku masih berdegup kencang, Ya Allah, nyaris accident, takutnya...

setiba di bilik, aku tak dapat tidur, asyik terbayang sape belakang aku tadi... argh.. aku ade kelas esok.. tido2.. tanpa ku sedar, aku terlena. dan aku kembali berada di atas bukit tadi;kali ni, aku berdiri di bahu jalan, kenapa plak? anehnya, aku seolah menanti sesuatu. dan tetibe, seorang gadis hampir sebayaku menghampiriku, die mamandangku dengan marah. tapi wajahnya jelita, manis, aku tersengih.

-adik tunggu sape?
-lama ku tunggu...

hanya itu yang dijawabnya. hah?! aku menggaru kepala, apa hal? dan ku lihat, sebuah motor meluncur laju di depanku, penunggangnya, lelaki, pemboncengnya, perempuan, laju betul, dan tetibe motor tu terbabas, betul2 di depanku, dua2 tercampak, dan motor itu terbabas ke arahku, panik, aku menjerit dan cuba berlari.tapi aku tak berdaya.

sedar2, aku berpeluh2, jam menunjukkan pukul 5 pagi, Alhamdulillah, sempat jugak bangun Qiamullail....
aku ke kuliah seperti biasa, dan terdetik hatiku untuk menceritakan perihal semalam kepada seorang seniorku sewaktu kami makan bersama. dengan selamba, dia tersengih, dan ketawa terbahak2 diikuti teman2nya. aku turut tersengih, kenapa plak ni?

-tu lah aida, malam2 memang orang tak lalu situ, kamu ni berani sangat, tempat tu memang keras, tambah2 malam, naseb baik tak kena pape, dulu kak jue pon macam kau jugak, tapi bile da kena sekali cukuplah... 
-saya, tak paham lah kak jue.
-tahla, sejauh mana betulnye cerite ni kak jue tak tahu, tapi dulu ade kes accident kat atas tu, betul2 dekat bukit yang atas tu. yang accidentnye pasangan cina, mayat diaorang, esoknya baru jumpa sebab tak de orang lalu lalang situ kalau malam, lampu jalan pon tak de. len kali jangan lalu jalan tu, tak yah nak short cut. lalu jalan biase ni dah. hah.. jom balik.

dan aku menuruti langkah seniorku beserta kumpulannya, sepanjang perjalanan, aku terpikir, dan ayat gadis cina semalam terngiang2 di telingaku, 

---------lama ku tunggu...